Wednesday, 11 July 2018

Anak Syurga


Dalam suatu peristiwa, Rasulullah SAW dibawa malaikat untuk melihat suasana di dalam Syurga. Antara yang baginda lihat ialah seorang lelaki tinggi yang di sekeliling dipenuhi kanak-kanak. Malaikat menerangkan kepada Nabi:

وَأَمَّا الرَّجُلُ الطَّوِيلُ الَّذِي فِي الرَّوْضَةِ فَإِنَّهُ إِبْرَاهِيمُ صلى الله عليه وسلم وَأَمَّا الْوِلْدَانُ الَّذِينَ حَوْلَهُ فَكُلُّ مَوْلُودٍ مَاتَ عَلَى الْفِطْرَةِ ‏

Maksudnya: Adapun lelaki yang tinggi itu di dalam Raudhah ialah Ibrahim SAW, dan sekeliling baginda itu ialah wildan (anak yang meninggal dunia pada waktu kecil). Maka semua yang dilahirkan pada waktu kecil itu mati di atas fitrah (yakni Islam dan dimasukkan ke dalam syurga). | Hadis riwayat al-Bukhari (7047)

Hadis ini menunjukkan bahawa anak-anak yang meninggal pada waktu kecil dalam penjagaan Nabi Ibrahim AS di dalam syurga.

Anak-anak kecil ini mengingati ibu bapanya dan akan memberikan syafaat kepada Ibu bapa mereka, dengan izin Allah. Daripada Abu Hassan RA:

عن أبي حسان قال : قلتُ لأَبِي هُرَيْرَةَ : إنَّه قَدْ مَاتَ لِي ابنانِ ، فَمَا أَنْتَ مُحَدِّثِي عَنْ رَسُولِ اللهِ بِحَدِيْثٍ تُطَيِّبُ بِهِ أَنْفُسَنَا عَنْ مَوْتَانَا ؟ قالَ : نَعَمْ ، صِغَارُهُم دَعَامِيْصُ الجَنَّةِ ، يَتَلَقَّى أَحَدُهُم أَبَاهُ - أَوْ قَالَ أَبَوَيْهِ - فَيَأْخُذُ بِثَوْبِهِ ، - أَوْ قَالَ بِيَدِهِ - كَمَا آخُذُ أَنَا بِصَنَفَةِ ثَوْبِكَ هذا ، فَلا يَتَنَاهَى حتى يُدخِلَه اللهُ وَأَبَاهُ الجَنَّةَ

Maksudnya: Aku bertanya kepada Abu Hurairah tentang keadaan dua anakku kecilku yang telah meninggal dunia, “Boleh tidak engkau menyampaikan kepadaku satu hadis daripada Rasulullah SAW yang boleh memujuk jiwa-jiwa kami kerana kematian ini?” Jawab Abu Hurairah, “Boleh, anak-anak mereka ialah Da’amis Syurga. Salah seorang daripada mereka menemui ayah mereka, atau ibu bapa, lalu menarik bajunya, atau menarik tangannya, seperti aku menarik hujung jahitan bajumu ini. Anak itu tidak akan melepaskannya sehingga Allah memasukkannya dan ibu bapanya ke syurga." | Hadis riwayat Imam Muslim (2435)

Berkata Imam al-Nawawi Rahimahullah:
“Da`amis itu bererti ahli syurga yang kecil, asalnya ialah du`mūs yang bermaksud haiwan-haiwan kecil yang berada di dalam air, mereka tidak berpisah dengannya. Ertinya, anak-anak kecil di dalam syurga tidak berpisah darinya.” | Rujuk kitab Syarh Muslim (16/182)

Berkata Ibn al-Athir Rahimahullah:
“Mereka itu bebas bergerak di dalam syurga, masuk ke dalam rumah-rumahnya, tiada apa yang menghalang mereka daripada suatu tempat, seperti perangai kanak-kanak ketika di dunia, tiada siapa yang boleh menghalang mereka memasuki haram (yakni kawasan peribadi satu-satu keluarga), tiada siapa yang perlu berhijab bila dengan mereka.” | Rujuk kitab al-Nihayah fi Gharib al-Hadith wa al-Athar (2/289).

Dalam kenangan,
Anak syurga m.long :')
Umar Rusyduddin
6 Julai 2018



Monday, 2 July 2018

Serahkan Urusan Anakmu KepadaNya




Al-Imam Abdul Wahhab al-Sya'rani rahimahullah mengatakan bahawa :

"Di antara akhlaknya para Solihin ialah mereka menyerahkan segala urusan diri mereka, anak-anak mereka serta Ahli keluarga mereka kepada Allah taala."

Urusan pembelajaran serta penyusunan kehidupan anak-anak mereka serahkan sepenuhnya kepada Allah taala.

Jika mereka meletakkan bahawa anak-anak mereka akan menjadi serta berjaya jika mereka yang menyusun masa depan anaknya maka Allah taala akan menguji mereka dengan anak-anak mereka sendiri.

Anak-anak terkadang tidak menjadi seperti yang mereka inginkan.

Para Ulama lebih-lebih lagi diuji dengan perkara ini. Ini kerana mereka sering mengajarkan kepada Ummat tentang penyerahan sepenuhnya kepada Allah taala dalam segala urusan.

Al-Imam Abdul Wahhab al-Sya'rani rahimahullah sendiri mengatakan bahawa beliau diuji dengan anaknya Abdul Rahman yang sangat tidak berminat dengan Ilmu. Pada suatu malam beliau diberi ilham oleh Allah taala untuk berdoa dan menyerahkan urusan anaknya kepada Allah taala. Seketika itu juga dilihat anaknya Abdul Rahman mula memegang kitab dan keesokkannya menghadiri Majlis para Ulama sehingga akhirnya beliau menjadi salah seorang Ulama pada zamannya.

Al-Imam Abdul Wahhab al-Sya'rani rahimahullah juga menjelaskan kenapa anak-anak sebahagian para Ulama terkadang tidak mengikuti jalan para bapa mereka berbeza dengan anak-anak orang biasa yang bersungguh-sungguh menuntut Ilmu. Kata beliau :

" Ini kerana anak-anak ini lahir dalam keadaan melihat bapa mereka telah dimuliakan, maka mereka tidak perlu bersusah payah mencari kemuliaan tersebut. Cukup berpada dengan kemuliaan bapanya.

Berbeza dengan anak-anak petani dan masyarakat biasa, mereka lahir dalam keadaan melihat ayahnya tidak dimuliakan seperti dimuliakan para Ulama. Malah terkadang dihina dan dipermainkan. Maka mereka perlu mencari kemuliaan. Tidak ada kemuliaan yang lebih besar dibandingkan Ilmu. Maka mereka lalu bersungguh-sungguh menuntut Ilmu sehingga beroleh kemuliaan"

Saya berkata:

" Terkadang kita menjadi hairan , kenapa sebahagian anak-anak para Ulama, para Ustaz bersikap dengan sikap yang tidak menggambarkan bahawa mereka adalah anak orang-orang yang mulia?

Maka kenyataan al-Imam Abdul Wahhab al-Sya'rani rahimahullah ini memberikan gambaran jelas terhadap perkara tersebut.

Ini ujian dan teguran daripada Allah taala agar mereka kembali menyerahkan urusan keluarganya kepada Tuhan Yang membolak-balikkan hati hambaNya.

Saya setelah bertemu dengan kenyataan ini di dalam kitab Tanbihul Mughtarrin karangan al-Imam Abdul Wahhab al-Sya'rani rahimahullah maka setiap kali berdoa saya akan menyebut bahawa saya menyerahkan urusan anak-anak kesayangan saya ini kepadaNya. Dia lebih mengetahui mana yang terbaik untuk hambaNya."

Semoga anak-anak Kita sentiasa dipandang dengan pandangan Kasih oleh Allah taala dan Baginda Nabi sallallahu alaihi wasallam.
Moga mereka selamat di zaman mereka yang penuh dengan cabaran dan fitnah.





Tuesday, 29 May 2018

Kakak Nabi Musa a.s. : Miryam




Kisah kelam ehwal pembantaian para bayi laki-laki Bani Israil itu berawal dari mimpi yang dialami Firaun dalam tidurnya. Ia melihat seakan-akan ada kobaran api dari Baitul Maqdis yang bergejolak mendekat kepadanya. Api itu membakar bangunan kerajaan dan menghanguskan wilayah Kaum Qibthi di Mesir, tetapi tak sedikit pun menyentuh wilayah Kaum Bani Israil di negeri itu.

Ketika Firaun terbangun dari tidurnya, ia begitu terkejut dengan mimpi yang baru saja dialaminya, sehingga dikumpulkannyalah para dukun, tukang sihir, dan tukang tenung untuk menafsirkan arti mimpinya itu. Ia meminta petunjuk tentang apa yang sebenarnya terjadi. Mereka pun berkata, "Akan lahir anak laki-laki dari kalangan Bani Israil yang, di bawah kekuasaanya, akan menjadi penyebab hancurnya negeri Mesir." Maka, Firaun pun memerintahkan para prajuritnya untuk membunuhi setiap bayi laki-laki, sementara yang perempuan dibiarkannya hidup.

Kekejaman itu berlangsung selama bertahun-tahun. Setiap pasangan Bani Israil yang baru menikah akan dipantau sembilan bulan lamanya untuk dilihat apakah pernikahan itu membuahkan anak atau tidak. Dalam salah satu riwayat dikisahkan, para bidan kerajaan yang bertugas membantu kelahiran para bayi diperintahkan untuk langsung membuang bayi yang baru lahir ke Sungai Nil jika yang terlahir adalah laki-laki.

Dalam suasana yang mencekam itu, Imran, seorang keturunan imam dari garis keluarga Levi, memutuskan untuk bercerai dari istrinya, Yokhebed, lantaran khawatir dalam penyatuan mereka akan lahir anak laki-laki lain. Saat itu, mereka sudah memiliki satu anak perempuan bernama Miryam dan anak laki-laki bernama Harun yang sudah berusia sekitar dua tahun sehingga terbebas dari perintah pembunuhan Firaun.

Miryam, sang anak perempuan, berkata lantang menentang rencana ayahnya untuk bercerai, "Keputusan ayah ini lebih buruk dibandingkan titah Firaun. Firaun hanya akan memutuskan orang tua dari anak laki-lakinya, akan tetapi keputusan ayah akan membuat anak perempuan terputus juga dari orang tuanya." Mendengar ucapan anaknya itu, Imran, sang lelaki bijak, membatalkan keputusannya untuk bercerai yang kemudian diikuti juga oleh keluarga Bani Israil yang lain karena keluarga Imran adalah panutan bagi mereka. Bahkan Miryam pun pada usianya yang muda (sekitar 5 tahun) sudah diakui sebagai anak yang "terang". Adalah Miryam juga yang suatu kali pernah mengucapkan sebuah nubuwah, "Ibuku akan melahirkan anak laki-laki yang akan menyelamatkan Bani Israil."

Tercatat dalam sejarah bahwa Yokhebed, istri Imran, saat itu sebenarnya telah mengandung tiga bulan tatkala Imran menikahinya kembali. Oleh karenanya, Musa lahir lebih awal dibandingkan catatan pegawai  kerajaan yang biasanya kembali pada bulan kesembilan setelah pernikahan. Saat Musa dilahirkan, cahaya tampak bersinar di rumah itu. Imran lalu memanggil Miryam dan berkata, "Nak, ramalanmu telah menjadi kenyataan."

Selepas itu, bayi Musa diasuh dalam balutan kasih sayang keluarga itu dalam kurun waktu tiga bulan lamanya dan berhasil disembunyikan dari pantauan para pegawai kerajaan. Hingga kemudian, Yokhebed menerima perintah dari Allah Ta'ala untuk mengalirkan bayi Musa ke Sungai Nil. Peristiwa ini  menunjukkan martabat ketakwaan yang tinggi dari seorang perempuan yang juga berasal dari garis keturunan para imam dari keluarga Levi di Bani Israil. Petunjuk yang diturunkan kepada Yokhebed ini diabadikan dalam Al-Quran, Surah Al-Qashash [28]: 7,

َّوَأَوْحَيْنَآ إِلَىٓ أُمِّ مُوسَىٓ أَنْ أَرْضِعِيهِ ۖ فَإِذَا خِفْتِ عَلَيْهِ فَأَلْقِيهِ فِى ٱلْيَمِّ وَلَا تَخَافِى وَلَا تَحْزَنِىٓ ۖ إِنَّا رَآدُّوهُ إِلَيْكِ وَجَاعِلُوهُ مِنَ ٱلْمُرْسَلِينََ
Dan kami ilhamkan kepada ibu Musa, "Susuilah dia, dan apabila kamu khawatir terhadapnya maka jatuhkanlah dia ke sungai (Nil). Dan janganlah kamu khawatir dan janganlah (pula) bersedih hati, karena sesungguhnya Kami akan mengembalikannya kepadamu, dan menjadikannya (salah seorang) dari para rasul. (Q.S. Al-Qashash [28]: 7)

Dengan hati yang dipenuhi tawakal kepada Allah Ta’ala, sang ibu mengalirkan bayi Musa yang baru berusia beberapa bulan itu ke Sungai Nil di dalam sebuah tabut. Yokhebed lalu memerintahkan Miryam, kakak perempuan sang bayi, mengikuti sejauh mana adiknya dibawa oleh aliran sungai. Hingga akhirnya, saat melintasi daerah istana, tampaklah olehnya para dayang-dayang istana memungut Musa yang masih ada di dalam tabut dari tepi Sungai Nil. Saat itu, karena tidak berani membukanya, mereka pun membawa tabut itu ke hadapan istri Firaun yang bernama Asiyah binti Muzahim. Berkat Asiyahlah, Firaun berkenan menerima bayi Musa untuk dirawat di lingkungan kerajaan.

Lalu atas kehendak Allah Ta’ala, bayi Musa itu tidak mau disusui oleh perempuan manapun yang berusaha menyusuinya. Disinilah peran Miryam, sang kakak perempuan dari bayi itu, kembali muncul. Dikisahkan bahwa Miryam kala itu adalah salah seorang bidan kerajaan yang meski di usianya yang muda belia, telah dipercayai melakukan tugas-tugas dengan tingkat kesulitan yang cukup tinggi. Miryamlah yang kemudian memberi saran kepada siapa sang bayi harus disusui.

وَأَصْبَحَ فُؤَادُ أُمِّ مُوسَى فَـرِغًا ۖ إِن كَادَتْ لَتُبْدِى بِهِۦ لَوْلَآ أَن رَّبَطْنَا عَلَى قَلْبِهَا لِتَكُونَ مِنَ ٱلْمُؤْمِنِينَ
وَقَالَتْ لِأُخْتِهِۦ قُصِّيهِ ۖ فَبَصُرَتْ بِهِۦ عَن جُنُبٍ وَهُمْ لَا يَشْعُرُونَ
وَحَرَّمْنَا عَلَيْهِ ٱلْمَرَاضِعَ مِن قَبْلُ فَقَالَتْ هَلْ أَدُلُّكُمْ عَلَىٓ أَهْلِ بَيْتٍ يَكْفُلُونَهُۥ لَكُمْ وَهُمْ لَهُۥ نَـصِحُونَ
رَدَدْنَـهُ إِلَىٓ أُمِّهِۦ كَىْ تَقَرَّ عَيْنُهَا وَلَا تَحْزَنَ وَلِتَعْلَمَ أَنَّ وَعْدَ ٱللَّهِ حَقٌّ وَلَـكِنَّ أَكْثَرَهُمْ لَا يَعْلَمُونَ
Dan menjadi kosonglah hati ibu Musa. Sesungguhnya hampir saja ia menyatakan rahasia tentang Musa, seandainya tidak Kami teguhkan hatinya, supaya ia termasuk orang-orang yang percaya (kepada janji Allah).
Dan berkatalah ibu Musa kepada saudara Musa yang perempuan: "Ikutilah dia". Maka kelihatanlah olehnya Musa dari jauh, sedang mereka tidak mengetahuinya,
Kami cegah Musa dari menyusui kepada perempuan-perempuan yang mau menyusui(nya) sebelum itu. Lalu berkatalah saudara Musa: 'Maukah aku tunjukkan kepada kalian keluarga yang akan memeliharanya untuk kalian dan mereka dapat berlaku baik kepadanya?'
Kami kembalikan Musa kepada ibunya supaya senang hatinya dan tidak berdukacita dan supaya ia mengetahui bahwa janji Allah itu adalah benar, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahuinya. (Q.S. Al-Qashash [28]: 10-13)

Nama "Miryam" berasal dari kata “mar” (מר) yang dalam bahasa Ibrani berarti "air". Kehidupannya memiliki asosiasi yang kuat dengan air, yaitu saat memantau bayi Musa di Sungai Nil, juga saat memimpin kaum perempuan menyeberangi Laut Merah bersama Musa beserta umatnya sambil melantunkan puji-pujian bagi Tuhan. Tercatat dalam Perjanjian Lama di pasal Keluaran 15:1, juga dalam beberapa tradisi Bani Israil, tentang "Sumur Miryam", yaitu mukjizat sumber air yang keluar di dataran kering saat Bani Israil berkelana pasca penyeberangan di Laut Merah. Dikisahkan pula tentang kekeringan yang melanda Bani Israil sepeninggal Miryam yang membuat Musa a.s. memecah batu dan darinya mengalir dua belas mata air.

َّوَإِذِ ٱسْتَسْقَى مُوسَى لِقَوْمِهِۦ فَقُلْنَا ٱضْرِب بِّعَصَاكَ ٱلْحَجَرَ ۖ فَٱنفَجَرَتْ مِنْهُ ٱثْنَتَا عَشْرَةَ عَيْنًا ۖ قَدْ عَلِمَ كُلُّ أُنَاسٍ مَّشْرَبَهُمْ ۖ كُلُوا۟ وَٱشْرَبُوا۟ مِن رِّزْقِ ٱللَّهِ وَلَا تَعْثَوْا۟ فِى ٱلْأَرْضِ مُفْسِدِينَ
Dan (ingatlah) ketika Musa memohon air untuk kaumnya, lalu Kami berfirman: "Pukullah batu itu dengan tongkatmu". Lalu memancarlah daripadanya dua belas mata air. Sungguh tiap-tiap suku telah mengetahui tempat minumnya (masing-masing). Makan dan minumlah rezki (yang diberikan) Allah, dan janganlah kamu berkeliaran di muka bumi dengan berbuat kerusakan. (Q.S. Al-Baqarah [2]: 60)

Ehwal wafatnya Miryam tercatat di Kitab Taurat, "Seluruh rombongan Bani Israil tiba di Gurun Tzin pada bulan pertama, dan orang-orang berkumpul di Kadesh. Miryam menghembuskan nafas terakhirnya di sana dan dimakamkan di tempat yang sama" (Bilangan 20:1). Dikabarkan kepergian Miryam adalah sebuah kematian yang indah dan tidak menyakitkan.

Keagungan dan keberkahan kiranya terlimpah kepada mereka yang menolong para utusan-Nya.

#KonvensyenWanitaAlQuran2018





Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...