Saturday, 5 January 2013

Betapa Aku Beruntung Memilikimu



Sungguh apa yang telah terlintas dalam hatiku, mungkin permintaan maaf tak akan mampu menebus kesalahanku, namun demi melihat senyuman itu mengembang aku terlempar ke dalam lubang rasa bersalah yang terdalam, wahai isteriku, betapa kemuliaan akhlakmu telah memukau diriku.

Entah mengapa saat itu aku tidak mampu menguasai amarahku, mungkin ada sebahagian kata-kataku yang mampu menyakiti hatimu, kadang aku khilaf mencela dirimu, kadang ada saat aku ingin menyakiti dirimmu. Namun diammu membuat diriku pun terdiam, tanpa sepatah kata pun engkau duduk dihadapanku dan menunduk, sesekali engkau menatapku dengan pancaran kasih sayang yang tulus. Wahai isteriku, apa yang telah menguasai hatiku?

Dengan sabar engkau menerima setiap kata-kata yang aku ucapkan, tidak tersirat sedikitpun kebencian di wajahmu terhadap diriku, betapa gelas-gelas kaca ini begitu mudah rapuh, retak dan pecah jika engkau tak sabar merawatnya. Mungkin tak pernah aku menyedari engkau telah merawatnya dengan hati yang tabah dengan penuh kesabaran, namun aku melihat betapa saat itu aku merasa kecil dan tak bererti dihadapanmu..

Diammu telah meredakan amarahku, lidah ini tersekat melihat kesabaranmu untuk duduk, diam dan menerima segala apa yang aku ucapkan, semoga Allah Taala memberkahimu wahai isteriku, betapa diam itu telah menjadi sebuah pedang yang tajam menusuk tepat pada keangkuhanku, menghancurkan amarah ini dan membuat dirimu semakin bererti bagiku.

Setelah aku terdiam engkau pegang tanganku dengan kelembutan sifat wanitamu, dengan teduh engkau menatap mataku dan suarumu menenangkan hatiku, “Wahai suamiku, maafkanlah aku atas segala kesalahnku, aku hanyalah wanita lemah yang kadang salah dan selalu memohon ampunan-Nya, maka maafkanlah aku kerana Allah Taala, sebagaimana engkau mencintai aku kerana Allah Taala.”

“Wahai suamiku, api amarah itu berasal dari syaitan, maka padamkanlah dengan wudhu’, engkau lebih mengetahuinya daripada aku, maka duduklah sejenak dan perkenankan aku menyiapkan air wudhu’ untukmu..”

A’udzubillahiminassyaithanirrajim.. Apa yang telah aku lakukan kepadamu wahai isteriku, mengapa aku terlena dengan bujukan syaitan? Bukankah engkau telah berusaha sebaik mungkin mentaati aku dengan segala kemampuanmu, air mataku menetes demi melihat kebodohanku, tak mampu lagi aku mengangkat wajahku, betapa malunya diriku dihadapanmu.

Dan saat kau datang membawa air wudhu’ itu, senyummu mengembang seindah pertama kali aku melihatmu, tidak tampak sedikitpun kau ingin membalas celaan yang tadi aku lontarkan, mungkin engkau menahannya dengan begitu baik dalam dirimu, lalu kenapa aku tidak mampu melakukannya sebaik dirimu?

Engkau letakkan air wudhu’ itu dihadapanku, dan kau genggam erat tanganku yang gementar, dengan kelembutan kasihmu kau usap air mata ini. Wahai isteriku, betapa kelembutan dirimu dan kemuliaan akhlakmu membenamkan amarah ini. Wahai isteriku maafkanlah kekhilafan yang telah aku lakukan dengan bersikap zalim terhadap dirimu.

Azan telah berkemunandang, sirna sudah segala amarah dalam diri, seakan tak pernah terjadi apapun engkau siapkan keperluanku untuk solat, wahai isteriku.. betapa aku beruntung memilikimu..

2 comments:

nur naa'irah said...

salam..bila bace kish ni..ttiba terfkir.."adakah aku mamp jd cam si isteri??"..hmm.takut tuk pikul tnggungjwb ni..ya ALLAH,tnamlh sifat ksbaran dan ketbahan dlm driku..amin..

... said...

waalaikumsalam, moga ukhti menjadi wanita solehah, anak yang solehah, dan bakal isteri yang solehah insyaAllah.. Moga kita juga termasuk wanita yang dipelihara oleh-Nya.. amin.. =)

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...